Internasional

Vaksin Covid-19 Eksperimental AstraZeneca Kandidat Terdepan Dunia & Paling Maju Pengembangannya

Kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Jumat, menyebutkan vaksin Covid 19 eksperimentalAstraZeneca(AZN.L) menjadi kandidat terdepan dunia dan paling maju dalam hal pengembangan. Produsen obat asal Inggris ini telah memulai uji coba vaksin manusia tahap besar dalam skala besar, yang dikembangkan oleh para peneliti di University of Oxford. Minggu ini,AstraZenecamenandatangani kesepakatan pasokan dan manufaktur ke 10.

"Tentu saja dalam hal seberapa maju mereka, tahap di mana mereka berada, mereka saya pikir mungkin kandidat utama," kepala ilmuwan WHO Soumya Swaminathan mengatakan pada konferensi pers dikutipReuters. "Jadi mungkin saja mereka akan mendapatkan hasil yang cukup awal." Swaminathan mengatakan kandidat lain vaksin COVID 19 Moderna (MRNA.O) tidak tertinggalAstraZeneca, di antara lebih dari 200 kandidat, 15 di antaranya telah memasuki uji klinis.

"Kami tahu bahwa vaksin Moderna juga akan masuk ke uji klinis fase tiga, mungkin mulai pertengahan Juli, dan agar calon vaksin tidak jauh di belakang," katanya. "Tapi saya pikir AstraZeneca tentu memiliki cakupan yang lebih global saat ini dalam hal di mana mereka melakukan dan merencanakan uji coba vaksin mereka." WHO sedang dalam pembicaraan dengan beberapa produsen China, termasuk Sinovac (SVA.O), tentang vaksin potensial, serta dengan para peneliti India, kata Swaminathan.

Dia meminta para pembuat obat untuk mempertimbangkan untuk berkolaborasi dalam uji coba vaksin COVID 19, serupa dengan uji coba Solidaritas WHO yang sedang berlangsung untuk obat obatan. Koalisi yang dipimpin WHO yang memerangi pandemi pada hari Jumat meminta donor pemerintah dan sektor swasta untuk membantu mengumpulkan $ 31,3 miliar dalam 12 bulan ke depan untuk mengembangkan dan memberikan tes, perawatan dan vaksin untuk penyakit tersebut. Inisiatif ini disebut ACT Accelerator. Andrew Witty, Utusan Khusus untuk Acc Accelerator, mengatakan penting untuk mempertimbangkan portofolio upaya penelitian untuk vaksin.

"Ini masih sangat awal dalam perjalanan ini, kita mungkin sangat beruntung yang akan hebat dan memiliki kemenangan awal," kata Witty. "Bahkan jika itu membutuhkan 12 hingga 18 bulan tanpa ada preseden, pengembangan vaksin yang cepat di dunia." Sebuah laporan baru baru ini oleh kantor beritaReuterstelah mengonfirmasi bahwa Brasil sekarang siap untuk memproduksi vaksin.

Pada hari Sabtu, Brasil mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani perjanjian senilai 127 juta dolar untuk memulai produksi lokal vaksin eksperimental yang dikembangkan olehAstraZenecayang telah menunjukkan janji dalam menghasilkan respons kekebalan terhadap virus. Vaksin dari Oxford danAstraZenecadianggap sebagai salah satu kandidat utama yang sudah dalam tahap uji coba lanjutan. Itu juga yang pertama dalam perlombaan menuju pengembangan untuk mendapatkan lisensi dan menjadi vaksin resmi melawan penyakit.

Kandidat vaksin lain yang ada di antara para pemimpin dalam lomba adalah Sinovac, kandidat China. AstraZeneca, produsen obat Inggris sudah melakukan produksi vaksin dalam skala besar. Elcio Franco, pejabat kesehatan masyarakat nomor dua Brasil, mengatakan bahwa negara itu awalnya akan memproduksi sekitar 30 juta dosis vaksin, setengahnya pada Desember dan setengah pada Januari tahun depan.

Franco mengatakan Brasil membayar vaksinnya tetapi mengetahui risikonya, jika vaksin tidak lulus semua persyaratan lisensi yang diperlukan atau vaksin lain memperoleh persetujuan lebih cepat. Vaksin ini akan diproduksi oleh Fundação Osvaldo Cruz dari Brazil, juga dikenal sebagai Fiocruz, organisasi kesehatan masyarakat terkemuka di negara itu, kata Franco. Lebih dari 1,2 juta kasus yang dikonfirmasi pada hari Jumat dan lebih dari 55.000 kematian telah dilaporkan dari Brasil, yang menjadikannya negara yang paling terkena dampak kedua karena pandemi, hanya setelah AS.

AstraZeneca juga telah bermitra dengan Serum Institute of India, untuk memproduksi dosis vaksin eksperimental. India baru baru ini melampaui batas 500 ribu dalam hal jumlah total kasus covid 19.