Kesehatan

Obati Bronkitis hingga Redakan Sakit Maag 11 Manfaat Ubi Jalar bagi Kesehatan

Ubi jalar yang sering kita temui ternyata memiliki manfaat tak terduga bagi kesehatan, seperti mengontrol diabetes hingga meningkatkan kekebalan tubuh. Ubi jalar adalah tanaman umbi dengan nama ilmiah Ipomoea batatas. Tanaman ini menjalar dengan daun berbentuk hati atau lobus.

Warna umbi bervariasi dari ungu ke merah ke kuning pucat dan putih, tergantung pada varietas, jenis tanah, iklim tempat tumbuh, dan mineral yang tersedia . Tak hanya berbeda warna, ternyata masing masing ubi memiliki kandungan yang berbeda pula. Ubi merah memiliki daging yang lebih kering dan lebih keras.

Sedangkan ubi putih dan kuning memiliki daging yang lebih segar. Ubi merah memiliki aroma khas yang menjadi lebih menonjol ketika direbus. Variasi rasa, tekstur, dan warna dapat dikaitkan dengan kandungan antioksidan dan vitaminnya.

Ubi jalar dan oranye yang kemerahan dan berwarna kaya akan beta karoten, sedangkan ubi ungu kaya akan anthocyanin . Kandungan yang ada dalam ubi ubi tersebut memberikan berbagai manfaat bagi kesehatan. Kandungan serat dalam ubi jalar lebih tinggi dari pada kentang dan rasanya juga lebih enak.

Ketika dua faktor ini digabungkan dengan mineral lain seperti magnesium, dapat menjadi fasilitator yang sangat baik untuk pencernaan. Ubi jalarmudah dicerna karena terutama mengandung pati. Ubi jalar menenangkan lambung dan usus, sehingga Anda dapat menghindari kesulitan dalam mencernanya.

Selanjutnya, serat memberi makan mikroba kecil di usus kita dan dengan demikian membantu mendukung dan mempromosikan usus yang sehat. Ubi jalar mengandung banyak pati kompleks, bersama dengan vitamin, mineral, dan protein yang sehat. Apalagi mereka sangat mudah dicerna.

Dengan demikian, ubi jalar menyediakan banyak energi dan pembangun massal yang sangat baik untuk orang yang ingin menambah berat badan. Orang orang yang baru baru ini menderita penyakit, atau sadar diri tentang menjadi lemah atau kurus secara abnormal harus menyambut berita ini tentang ubi karena tidak ada efek samping yang terkait, yang dimiliki sebagian besar suplemen makanan pembangun massal sintetis. Ubi jalar memiliki sifat anti inflamasi dan terutama disebabkan oleh adanya beta karoten, anthocyanin , vitamin C, dan magnesium.

Beta karoten dan anthocyanin adalah senyawa bio aktif yang dapat memberikan efek antioksidan ketika dikonsumsi dan dengan demikian mengurangi stres oksidatif dan peradangan. Penelitian dan percobaan telah menunjukkan senyawa ini memiliki potensi aktivitas antikanker yang menekan dan untuk meningkatkan kekebalan. Ubi jalar adalah penguat sistem kekebalan yang sangat baik yang melindungi tubuh Anda dari berbagai kondisi.

Seperti yang disebutkan di atas, tidak hanya kaya akan antioksidan dan vitamin, mereka juga kaya akan mangan , magnesium, dan fosfor. Semua nutrisi ini membantu memperkuat imunitas dan menjaga Anda tetap sehat. Sebuah studi yang dirilis oleh American Journal of Clinical Nutrition menunjukkan bahwa ada hubungan positif antara diet kaya antioksidan dan hasil asma klinis. Ubi jalar juga merupakan salah satu makanan yang paling tidak mungkin menimbulkan reaksi alergi , penyebab asma yang umum.

Ubi jalar dipercaya mampu menghangatkan tubuh, mungkin karena rasa manis dan nutrisi lain yang berdampak pada suhu tubuh. Properti ini juga bermanfaat bagi orang yang menderita bronkitis , bersama dengan efeknya yang kuat pada kemacetan. Konsentrasi vitamin C, zat besi, dan nutrisi lainnya membantu menyembuhkan bronkitis.

Beta karoten, magnesium, seng , dan vitamin B kompleks menjadikan ubi jalar sebagai sumber makanan yang sangat penting untuk mengelola radang sendi. Air rebusan ubi juga bisa dioleskan secara eksternal pada persendian untuk meredakan nyeri artritis yang terkait. Penelitian yang dilakukan pada tikus laboratorium oleh Khalid Asadi et al. dari Pusat Penelitian Masyarakat Kanker Auckland, Selandia Baru menyarankan diet ubi jalar ungu yang kaya antosianin membantu mengurangi dan menghambat pertumbuhan tumor (Biomed Research International 2015).

Uji coba kemoprevensi diperlukan pada manusia untuk memahami sifat anti kanker dari ubi jalar. Selain itu, sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari Kansas State University, AS menyarankan bahwa ubi jalar yang diperkaya antosianin dapat melindungi terhadap kanker kolorektal karena kemampuan antiproliferatifnya. Penelitian menunjukkan bahwa diet tinggi serat dan diet kaya vitamin C mengurangi risiko mengembangkan sakit maag.

Ini adalah berita baik karena ubi jalar kaya akan serat dan vitamin C. Ubi jalar juga mengandung vitamin B kompleks, kalium, dan kalsium yang semuanya sangat efektif dalam menyembuhkan sakit maag. Selain itu, serat yang diperoleh dari serat mencegah sembelit dan pembentukan asam yang dihasilkan, sehingga mengurangi kemungkinan borok.

Sifat anti inflamasi dan menenangkannya juga mengurangi rasa sakit dan radang borok. Berlawanan dengan kepercayaan populer, ubi jalar mungkin menjadi makanan yang bisa diterima oleh penderita diabetes. Meskipun tinggi karbohidrat dan gula, yang dianggap makanan rendah glisemik, dan memiliki indeks glikemik lebih rendah daripada kentang putih biasa.

Metode memasak juga mengubah indeks glikemik ubi jalar. Misalnya, ubi rebus memiliki indeks glikemik yang lebih rendah dibandingkan dengan ubi jalar panggang. Tentu saja, itu tidak berarti bahwa penderita diabetes harus memakannya tanpa pandang bulu.

Idenya adalah bahwa mereka dapat mengganti nasi atau kentang putih dengan ubi jalar dalam makanan mereka dan memasaknya dengan merebus daripada memanggang. Serat dalam ubi jalar membantu tubuh menahan air. Ini menjaga keseimbangan air dalam tubuh, membuat Anda tetap terhidrasi dan sel sel Anda berfungsi secara efisien.