Metropolitan

Jenazah yang Diangkut Paksa Warga di RS Mekarsari Bekasi Ternyata Negatif Corona

Warga Bekasi sempat digegerkan dengan pengangkutan paksa jenazah PDP Covid 19 di RS Mekarsari Bekasi, Jawa Barat pada beberapa hari lalu. Ternyata beberapa saat setelah meninggal, hasil tes dari jenazah tersebut memang dinyatakan negatif Covid 19. Demikian disampaikan oleh Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus ketika berbicara kronologi terkait kasus pengangkutan paksa jenazah PDP Covid 19 di RS Mekarsari.

Dia mengatakan ada kesalahpahaman antara pihak rumah sakit dengan pihak keluarga. Menurutnya, saat korban meninggal dunia pada 8 Juni 2020 sekitar pukul 10.00 WIB memang hasil tes Covid 19 pada jenazah belum keluar dari Labkesda. Hasil tes Covid 19 dari jenazah baru keluar pada sore harinya.

Atas dasar itu, pada saat itu, pihak rumah sakit memutuskan untuk memakamkan yang bersangkutan dengan protokol kesehatan pasien infeksius. "Tanggal 08 Juni 2020 pukul 16.00 WIB didapat informasi dari pihak RS Mekarsari bahwa hasil SWAB test negatif, untuk hasil PCR covid almarhum dari pihak RS Mekarsari negatif," kata Yusri kepada wartawan, Jumat (12/6/2020). Namun sayang, pihak keluarga bersama warga sudah langsung mengangkut paksa jenazah sebelum hasil laboratorium keluar hingga terjadi cekcok antar rumah sakit dan warga.

Kasus tersebut pun akhirnya sudah diselesaikan secara kekeluargaan. "Telah berlangsung pertemuan internal antara pihak RS Mekarsari dengan Ka Puskemas Sriamur mewakili pihak keluarga pasien Almarhum terkait kejadian pengambilan paksa jenazah dari RS Mekarsari dengan hasil adanya surat pernyataan untuk secara musyawarah dan mufakat menyelesaikan secara kekeluargaan," jelasnya. Di sisi lain, Yusri menambahkan pertama kali korban masuk ke RS Mekarsari pun lantaran didiagnosa sakit di bagian paru paru.

Hal tersebut diketahui saat memeriksa hasil Rontgen yang bersangkutan. "Almarhum tanggal 03 Juni 2020 sekitar pukul 10.00 WIB dirawat di RS Mekarsari dan dilakukan rongten dengan hasil rongten penyakit TB Paru," pungkasnya. Diberitakan sebelumnya, puluhan warga yang tengah membawa paksa jenazah yang berstatus PDP Covid 19 mendadak viral di media sosial.

Kejadian tersebut terjadi di RS Mekarsari, Kelurahan Bekasi Jaya, Kecamatan Bekasi Timur, Kota Bekasi. Dalam video berdurasi tiga menit, puluhan warga tampak bergerombol dan merangsek masuk ke rumah sakit. Kemudian mereka menuju ke salah satu ruangan dan keluar membawa pasien meninggal sembari mengucapkan kalimat tahlil.

Hal tersebut dibenarkan oleh Kabag Humas Polres Bekasi Kota Kompol Erna Ruswing ketika ditanya soal insiden tersebut. "Iya benar, kejadian kemarin senin, 8 juni 2020. Pihak kepolisian langsung mendatangi ke TKP yaitu RS Mekarsari untuk mencari kebenaran berita tersebut ternyata memang benar ada," kata Erna kepada wartawan, Selasa (9/6/2020).