Corona

Indonesia Belum Mencapai Puncak Wabah 2 Kali Penambahan Kasus Corona di Angka 900-an Pakar

Pakar Epidemiologi Universitas Indonesia, Syahrizal Syarif, menyebut Indonesia belum mencapai puncak wabah virus corona (Covid 19). Meskipun Indonesia telah dua kali mencatatkan 900 lebih tambahan kasus dalam sehari. Hal tersebut diungkapkan Syahrizal dalam analisa kemungkinan adanya second wave atau gelombang kedua penyebaran virus corona pascalebaran.

Syahrizal menyebut kasus di Indonesia masih fluktuatif. Menurutnya, sudah banyak analisis data yang mengungkap keterkaitan antara pergerakan masyarakat dengan kasus harian. "Apakah dalam 10 sampai 14 hari kasus akan meningkat, saya kira kita dapat banyak informasi dari analisa pergerakan dengan dampaknya terhadap kasus harian," ujarnya.

Syahrizal mengungkapkan adanya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) memiliki dampak nyata terhadap perkembangan kasus. "Kita beruntung DKI ada tim yang menganalisa terus situasi ini, dan jelas sekali PSBB memiliki dampak yang nyata dengan jumlah kasus," ujarnya. Maka dari itu, jika PSBB dapat menekan penyebaran virus corona, pelonggaran pergerakan bisa membuat angka penyebaran berkembang.

"Dengan kata lain, kita juga akan percaya, dengan meningkatnya pergerakan dalam suasana lebaran, dengan longgarnya pergerakan, maka kita akan percya akan ada peningkatan dalam satu minggu ke depan," ujar Syahrizal. Adapun Syahrizal menyebut mengenai gelombang kedua atau second wave bisa terjadi jika sebuah wilayah sudah mencapai puncak wabah. Sedangkan, Syahrizal menyebut Indonesia belum mencapai puncak wabah.

"Rata rata dalam satu dua minggu terakhir, rata rata (penambahan kasus harian) minggu sebelumnya 525, rata rata minggu ini 677," ungkapnya. Adanya kenaikan kasus mingguan disebut Syahrizal sebagai bukti Indonesia belum mencapai puncak wabah. Sebelumnya, Indonesia dua kali mencatatkan penambahan kasus di atas 900 kasus.

Penambahan tertinggi tercatat pada 21 Mei dengan 973 tambahan kasus. Kemudian tambahan tertinggi kedua terjadi pada 23 Mei dengan 949 kasus. Hal ini disebut Syahrizal bukan merupakan puncak kasus.

Melainkan, kemampuan mengetes spesimen yang meningkat. "Dua kali kenaikan tinggi di atas angka 900, saya kira itu menggambarkan kemampuan pemeriksaan tes kita menjadi lebih baik, bukan menggambarkan puncak wabah," ucapnya. Syahrizal menyebut Indonesia akan mencapai puncak wabah jika kemampuan tes cukup baik.

"Pak Jokowi menginginkan tes 10 ribu per hari, saya kira kita sedang mengarah ke sana," ungkapnya. "Dengan adanya kasus 900 an, itu artinya kemampuan tes laboratorium kita di angka 8.000 an," ungkap Syahrizal. Menurutnya, Indonesia bisa saja mencapai penambahan kasus lebih dari seribu per hari jika memiliki kemampuan tes spesimen seperti yang diharapkan presiden.

"Jadi, angka yang nanti muncul itu perkiraannya antara 1.200 sampai 1.400 dan itu akan bisa kita capai dalam minggu minggu ke depan," ungkap Syahrizal. "Dengan kemampuan memeriksa spesimen yang lebih baik kita akan mendapatkan angka puncaknya," ungkap Syahrizal. Sementara itu hingga saat ini total sudah ada 23.165 kasus pasien positif di Indonesia.

Kasus sembuh berjumlah 5.877 orang. Adapun kasus kematian berjumlah 1.418 orang. Demikian yang disampaikan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid 19, Achmad Yurianto, dalam konferensi pers siaran langsung Metro TV, Selasa (26/5/2020).

Adapun virus corona telah terkonfirmasi di 34 provinsi di Indonesia. DKI Jakarta masih menjadi provinsi dengan kasus terbanyak. yakni 6.798 kasus positif. Diikuti Jawa Timur dengan 3.943 kasus positif.

Sementara itu Daerah Istimewa Aceh mencatatkan angka terendah dengan 19 kasus positif. Adapun Yurianto juga mengungkapkan segala kegiatan harus dilakukan dengan menerapkan norma Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). "Tetap gunakan masker, tetap mencuci tangan dengan sabun dengan air yang mengalir," ujarnya.

Yurianto juga mengimbau agar menjaga jarak fisik di manapun berada, termasuk di rumah. Ia meminta masyarakat membatasi keluar rumah. "Manakala komitmen ini kita lakukan dengan bersama sama, kita yakin bahwa kita bisa memutuskan rantai penularan ini," ungkapnya.