Nasional

Bagaimana Cara Melaporkan Penipuan Online menuju Kantor Polisi

Penipuan online masih marak terjadi di Indonesia dengan beragam modus dan model penipuan juga semakin berkembang. Lantas, korban sangat disarankan untuk membawamasalah penipuan online dengan melapor kepada Kepolisian terdekat. BahkanKetua Peradi Solo,Badrus Zaman menganggap pelaporan kepada Polisi sebagai langkah wajib dan penting bagi korban untuk memberantas kasus penipuan online.

Kemudian bagaimana cara melaporkan kasus penipuan online ke Kantor Polisi? Sosok advokat senior yang juga menjabat Ketua Peradi Solo, Badrus Zaman SH MH, memberikan tanggapan mengenai hal tersebut. Menurut Badrus, tata cara melapor penipuan online bisa dilalui dengan dua jalur.

Pertama, laporkan penipuan tersebut kepada aparat kepolisian. Hal itu menurutnya, sangat wajib. Perkara laporan akan diterima atau tidak, melapor sangatlah penting bila terkena kasus penipuan.

"Kita harus melaporkan ke polisi terdekat, itu wajib." "Kadang kadang memang masyarakat takut, tapi masyarakat harus berani melaporkan." Sedangkan yang kedua, Badrus menyarankan agar segera melapor kepada pihak bank yang bersangkutan.

Melaporkan sembari menceritakan kronologi penipuan secara lengkap. "Kronologisnya harus dikuak, berikan bukti transfer kepada perbankan." "Biasanya dibuatkan BAP dari perbankan, setelah itu, pihak bank mendapat jatah rekening pelaku nanti bisa diblokir," ujar Badrus.

Setelah nomor rekening pelaku terblokir, pihak bank akan melakukan mediasi. Mediasi akan berlangsung antara pihak penerima transfer dengan pihak pemberi tranfer. Bila mediasi tidak bisa berjalan, maka Badrus mengimbau agar kembali melapor kepada kepolisian.

Badrus menjelaskan, wajib hukumnya korban penipuan segera membuat laporan. Sebab, bila terlalu lama ditunda, maka semakin sulit untuk ditelusuri duduk perkaranya. "Menurut saya itu wajib untuk melaporkan (penipuan), kalau sudah terlalu lama semakin susah."

"Setelah kejadian harus segera melaporkan ke polisi," tuturnya. Kecepatan melapor juga dianjurkan untuk menghindari pelaku mentransfer ulang uang kiriman korban kepada bank lain. Kemudian, apa saja yang perlu disiapkan untuk melapor kasus penipuan kepada polisi?

Menurut Badrun, hal pertama yang paling penting ialah menunjukkan bukti transfer. "Kemudian buat kronologi di perbankan." "Disitu harus ada nomor rekening yang menerima sudah dilakukan pemblokiran, hal itu supaya tidak pindah kemana mana (uang transferannya)," ungkap Badrus.

Kendati demikian, ia mengatakan masyarakat memang kerap pesimis bila mengalami kasus penipuan. Terlebih, desas desus yang mengatakan, biaya untuk melapor kepada kepolisian cukup besar. Namun, Badrus tetap menyarankan agar melaporkan kasus penipuan, agar kasusnya bisa ditindaklanjuti.

"Menurut saya tetap yang pertama harus melaprkan biar ada data." "Kalau sudah tidak ada laporan dan tidak ada data, mau dipersoalkan jelas tidak bisa," kata Badrus. "Karena polisi sebagai pelayan, kita harus melaporkan, entah diterima atau tidak," tambahnya.

Hal penting lain menurut Badrus, masyarakat yang sudah melapor, hendaknya menerima tanda terima. Tanda terima laporan, digunakan agar kasus penipuan online bisa ditangani lebih lanjut. Bila tidak, maka para konsultan hukum akan kesulitan untuk melanjutkan perkaranya.

"Perkembangan perkara ini, masyarakat harus tau ada tanda terima laporan agar biar diusut kasusnya." "Kalau minta pasti dikasih, kalau tidak ya diam saja, yang sering dilakukan masyarakat seperti itu," ujarnya.